Teknik SEO Subdomain Untuk Meningkatkan Traffic Website

Teknik SEO Subdomain Untuk Meningkatkan Traffic Website

Optimisasi mesin pencari, atau SEO, adalah salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan peringkat website Anda di mesin pencari. Ada sejumlah teknik SEO terbaik untuk dapat membantu bisnis Anda mencapai hasil itu. Dan salah satunya, teknik SEO Subdomain.

Jika Anda tidak yakin apa artinya itu, teruslah membaca. Walaupun mungkin terdengar teknis, atau bahkan tidak begitu menarik, tapi Anda akan mendapat manfaat besar. Jika mau mempraktikkan strategi SEO satu ini.

Halaman ini menyediakan penjelasan langkah demi langkah teknik SEO untuk subdomain, termasuk melihat, apa itu subdomain dan mengapa Anda harus mengoptimalkannya.

Untuk mempelajari lebih lanjut, terus membaca, dan hubungi kami di WA: 0812-1391-8679.

Apa itu Subdomain?

Sebelum membahas cara menggunakan subdomain untuk SEO, penting untuk memahami apa sebenarnya subdomain itu.

Di URL “www.example.com,” “contoh” adalah nama domain. Jika Anda membuat subdomain untuk blog maka ia menjadi kata “blog,” akan menjadi URL-baru ANda. Ia akan menjadi www.blog.example.com.

Subdomain bebas untuk dibuat. Dan Anda dapat melakukan sebanyak yang Anda inginkan. Misalnya, Google memiliki maps.google.com, scholar.google.com, mail.google.com, dan banyak lainnya.

Subdomain berfungsi seperti situs yang sama sekali berbeda, dan mungkin memiliki konten unik. Bisa sama sekali berbeda dengan topik domain utama.

Mereka juga dapat di-host di platform yang sama sekali berbeda dari sisa situs Anda. Ini asik, jika Anda ingin memulai blog menggunakan platform seperti WordPress, tanpa mengubah setup dari kapasitas situs Anda.

Baca juga:

Mengapa menggunakan Subdomain?

Ada banyak alasan orang, mungkin, ingin menggunakan subdomain. Tetapi yang paling umum adalah blogging. Dan menargetkan area geografis yang berbeda.

Subdomain juga dapat berguna untuk meng-organisasi website, jika situs itu besar dan memiliki ribuan halaman.

Bagi, mari kita bahas beberapa hal yang biasa dilakukan dalam menggunakan subdomain;

BLOGGING

Saya menggunakan “blog” sebagai contoh subdomain di atas, karena banyak bisnis menggunakan subdomain untuk blog perusahaan mereka.

Alasan utama untuk ini adalah, subdomain dapat dikelola sebagai entitas yang benar-benar terpisah dari situs utama. Dan karenanya, dapat menggunakan platform yang berbeda.

Ini bermanfaat jika Anda ingin menggunakan platform populer seperti WordPress untuk blogging, tetapi tidak ingin repot mengalihkan seluruh situs Anda.

PENARGETAN DAERAH GEOGRAFIS

Subdomain juga dapat berguna jika bisnis Anda melayani berbagai kota atau wilayah. Misalnya, jika Anda memiliki satu lokasi di Jakarta dan satu di Sulawesi, Anda mungkin memiliki jakarta.domain.com dan sulawesi.domain.com.

Ini sangat membantu jika lokasi dikelola oleh orang yang berbeda, karena memungkinkan mereka mengontrol secara individu atas situs cabang mereka.

Implementasi ini, kami lakukan pada portal berita kami www.garudacitizen.com, dimana memiliki beberapa cabang redaksional. Sehingga kami membuat subdomain untuk setiap wilayah masing-masing. Yakni, curup.garudacitizen.com, jateng.garudacitizen.com, bengkulu.garudacitizen.com, papua.garudacitizen.com. Begitulah..

FRANCHISES

Waralaba besar juga menggunakan subdomain untuk berbagai merek. Salah satu contohnya adalah Hilton, yang memiliki banyak merek hotel lain seperti Embassy Suites dan Hampton Inn, yang dihosting di subdomain “embassysuites.hilton.com” dan “hamptoninn.hilton.com.”

Ini bermanfaat bagi perusahaan, karena memungkinkan para manajer untuk setiap merek memiliki situs mereka sendiri. Sementara, juga mempertahankan merek perusahaan.

Cara Melakukan teknik SEO Subdomain

Sekarang Anda tahu cara kerja subdomain, bagaimana Anda bisa mengoptimalkannya untuk mesin pencari?

PENARGETAN KATA KUNCI LAIN

Sebuah subdomain memberi Anda peluang untuk menargetkan kata kunci yang berbeda. Ini sangat berguna jika Anda menggunakan subdomain geografis.

Pilihan yang jelas adalah, membuat kota tempat bisnis Anda berada di subdomain, tetapi mungkin sepadan dengan waktu Anda untuk melakukan riset kata kunci.

Misalnya, sebuah hotel waralaba di Jakarta, mendapatkan lebih banyak lalu lintas dari subdomain seperti “Jawa Tengah” daripada “jakarta,” tergantung pada apa yang dicari orang.

Subdomain juga memberi Anda kesempatan untuk menargetkan kata kunci yang terkait dengan bisnis Anda, yang tidak ada di domain Anda.

Ini tidak boleh dilihat sebagai peluang untuk memulai isian kata kunci, atau menjejalkan sebanyak mungkin kata kunci (relevan dan tidak relevan) ke dalam elemen situs Anda.

Alih-alih, Anda harus melihatnya sebagai peluang untuk memasukkan kata kunci yang relevan dengan situs Anda. Dan potensi dicari oleh lalu lintas yang berkualitas.

Apa Yang Tidak Dapat Dilakukan Subdomain

Sekarang Anda memiliki gambaran umum dasar tentang apa itu subdomain. Dan bagaimana Anda dapat menggunakannya sebagai bagian dari teknis SEO. Penting juga untuk memahami keterbatasannya.

Mengingat sifat mesin pencari yang terus berubah, masuk akal bahwa, ada banyak ide usang tentang subdomain yang terus disebarkan secara online.

Meningkatkan traffic website

Pada satu titik, alasan paling populer di balik subdomain adalah, ini dapat membantu situs Anda sepenuhnya mendominasi hasil mesin pencari untuk kata kunci Anda. Dengan, menempati beberapa posisi.

Meskipun ini dulu benar, Google sekarang mengakui subdomain sebagai bagian dari satu domain, dan menetapkannya satu peringkat.

Membangun Backlink?

Karena subdomain dianggap terpisah dari domain utama TLD, itu bukan berarti melihat subdomain adalah sebagai metode untuk membangun backlink.

Anda mungkin sudah tahu bahwa, mesin pencari menempatkan banyak nilai pada tautan yang menunjuk ke sebuah situs. dan karena subdomain pada dasarnya adalah situs yang sama sekali berbeda, Anda mungkin berpikir bahwa, tautan antara subdomain Anda dapat meningkatkan peringkat Anda. Ini tidak benar, setidaknya dalam arti bahwa, tautan dipandang sebagai eksternal.

Pada kenyataannya, Google mengenalinya sebagai tautan internal. Ini bukan untuk mengatakan bahwa, tidak bijaksana untuk menggunakan tautan di dalam subdomain Anda, tetapi Anda harus melihatnya apa adanya.

Sementara, subdomain tidak diperlukan untuk setiap situs, mereka dapat bermanfaat bagi perusahaan dengan blog, target geografis yang berbeda, dan waralaba.

Tehnik ini dapat membantu Anda mengatur situs Anda dengan lebih baik. Dan memungkinkan orang yang berbeda untuk mengelola bagian yang berbeda, dan juga menawarkan kesempatan untuk optimasi.

Jika Anda mempertimbangkan untuk membuat subdomain untuk situs Anda, tetapi tidak yakin bagaimana cara melakukannya, jangan ragu untuk menghubungi kami! Tim kami memiliki pengetahuan untuk membantu Anda menyusun situs Anda dengan cara seefisien mungkin.

Kelebihan dan kekurangan Subdomain

Subdomain adalah pengganti atau level kedua dari suatu domain.

Subdomain cukup dalam peringkat SEO. Laba-laba dan bot mesin pencari, tidak berprasangka, mengenai peringkat subdomain dan domain biasa. Selama situs Anda memiliki kata kunci SEO yang tepat dan telah dioptimalkan, apakah Anda memiliki subdomain atau nama domain biasa tidak akan membuat perbedaan sama sekali.

Mari kita berpura-pura bahwa situs Anda memiliki banyak kategori di dalamnya. Jika Anda mengirim ke mesin pencari, Anda bisa mengirimkan setiap subdomain sebagai kategori masing-masing dan masih mendapatkan peringkat yang baik.

Setiap subdomain akan dilihat oleh mesin pencari sebagai situs baru dengan indeks atau halaman muka sendiri.

Anda mungkin ingin mencoba membuat subfolder pada subdomain untuk menyiasati hal ini. Sehingga, mesin pencari dapat membaca folder sebagai satu set informasi situs.

Orang-orang khawatir tentang subdomain mereka yang diblokir, jika nama domain utama diblokir. Jika domain utama diblokir, itu akan berdampak pada subdomain.

21 komentar untuk “Teknik SEO Subdomain Untuk Meningkatkan Traffic Website”

    1. Jika menggunakan fungsi redirect, sebenarnya kita tidak akan kehilangan apa pun. Mungkin hanya menunggu proses algoritma crawling saja.

      Soal valid atau tidak, kita tidak tahu pasti. Seluruh strategi dan teknik SEO sebenarnya adalah prediksi. Karena yang tahu pasti cuma yang bikin algoritma mesin pencari itu sendiri.. thanks

  1. Pertanyaan saya adalah, mengapa jika kita searching di mesin pencari seringkali subdomain tidak pernah muncul di halaman pertama. Tetap saja lebih didominasi oleh domain TLD.

    Kadang ini yang membuat saya jadi ragu untuk mengoptimalisasi subdomain dari domain TLD yang saya miliki.

    1. Itu Wikipedia versi Indonesia adalah subdomain dari wikipedia.org pak. Hampir setiap kata kunci, muncul di halaman 1 Google pak.. Atau coba bapak searching di Google sekarang untuk kata kunci adat jawa maka dihalaman pertama akan muncul beberapa sudomain. Seperti: wolipop.detik.com, jogja.idntimes.com, blog.airyrooms.com.

  2. Ini yang membuat saya bingung sekarang.

    Saya cek di Alexa pakai subdomain, ranking-nya ikut domain utama.

    Kalau cek DA PA, ikut domain utama juga tapi ada sedikit perbedaan. Tentu saja, karena subdomain baru, maka DA PA domain lama lebih tinggi.

    Masih bingung apakah subdomain bisa berpengaruh pada domain utama. Ataukah subdomain performanya lebih bagus.

    Untuk kekurangannya sudah pasti ada pada nama brand.

    Thank you artikelnya.

  3. banyak backlink yang menggunakan web kampus dengan sub domain misalkan student.blog.dinu*.ac.id … apakah power dari backlink tersebut juga powernya bagus

    1. Google semakin canggih dan tahu pasti nilai sebuah konten yang menjadi sumber backlink. Jadi fokus pada kualitas konten sebagai media penempatan backlink. Dan yang paling bagus adalah; konten berkualitas yang didukung situs berkualitas

    1. Tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk. Jika sub domainnya memiliki jumlah backlink yang lebih banyak, maka sub domain terkait otoritasnya akan naik. Itu artinya, konten di dalamnya berpotensi untuk mendapat peringkat.

  4. 1. Untuk optimasi offpage (backlink) apakah harus dilakukan secara terpisah juga? Saya punya situs dengan beberapa subdomain sesuai target bahasa (www, id, es, dan fr) tapi dalam mencari backlink hanya saya fokuskan untuk subdomain www (konen bahasa Inggris) apakah backlink tersebut juga akan berpengaruh ke subdomain lainnya? Ataukah saya juga harus mencari backlink yang diarahkan ke subdomain lain?

    2. Saya membeli backlink dari domain dengan metric yang bagus, tapi ternyata artikel yang berisi backlink tersebut berada di subdomain, apakah backlinknya tetap akan berefek bagus sesuai metric domain utamanya?

    1. Secara global ada nilai lebih jika otoritas domain cukup tinggi. Namun, untuk meningkatkan potensi peringkat, optimasi halaman tertentu harus dilakukan. Pada situs ini, beberapa landing page yang berada di sub folder di optimasi secara terpisah.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top