Panduan lengkap rel=canonical & kenapa ini penting?

Panduan Lengkap Rel Canonical Kenapa Ini Penting-min

SEO itu memang ribet! Ada banyak hal yang harus dilakukan. Ini dan itu! Tujuannya agar situs kita terlihat sempurna oleh mesin pencari. Panduan lengkap rel=canonical dan bagaimana cara menggunakannya ini merupakan salah satu faktor SEO yang penting.

Mengatur rel=canonical atau URL kanonik memungkinkan Anda memberi tahu mesin pencari, tentang adanya beberapa URL serupa yang sebenarnya memiliki konten sama. Karena terkadang Anda memiliki produk atau konten yang dapat ditemukan di beberapa URL – atau bahkan beberapa website.

Dengan menggunakan URL kanonik (tag tautan HTML dengan atribut rel=canonical) Anda dapat mempublikasikan konten sama di situs Anda tanpa merusak peringkat. Karena duplikat konten adalah buruk bagi SEO.

Dalam panduan rel=canonical ini, kita akan membahas apa itu rel=canonical, kapan menggunakannya, dan bagaimana mencegah atau memperbaiki beberapa kesalahan umum!

Elemen penting dalam link kanonik?

Elemen rel=canonical, sering disebut “canonical link”, ini adalah elemen HTML yang membantu webmaster dalam mencegah masalah duplikat konten. Dengan cara menentukan “URL kanonik”, versi “yang dipilih” dari halaman web – konten aslinya. Dan ini sangat baik untuk meningkatkan SEO situs Anda.

Idenya sederhana. Jika Anda memiliki beberapa versi konten yang sama, Anda harus memilih satu versi “kanonik” dan mengarahkan mesin pencari ke sana. Sehingga mesin pencari tahu versi konten yang Anda ingin peringkat.

Ini jelas solusi untuk menyelesaikan masalah duplikat konten di mana mesin pencari. Karena kadang kita perlu dan penting mempublikasikan konten sama untuk beberapa halaman/URL.

Manfaat SEO dari rel = kanonik

Memilih URL kanonik yang tepat untuk setiap set URL serupa meningkatkan SEO situs Anda. Ini karena mesin pencari tahu versi mana yang kanonik, dan dapat menghitung semua tautan yang menunjuk pada versi yang berbeda sebagai tautan ke versi kanonik. Dalam konsep, pengaturan kanonik mirip dengan redirect 301, hanya tanpa melakukan redirect sebagaimana biasanya.

Sejarah rel=canonical

Elemen tautan kanonik diperkenalkan oleh Google, Bing, dan Yahoo! pada bulan Februari 2009.

Jika Anda tertarik dengan sejarahnya, saya akan merekomendasikan posting Matt Cutts pada 2009. Posting ini memberi Anda beberapa latar belakang dan tautan ke berbagai artikel menarik. Atau tonton video Matt yang memperkenalkan elemen tautan kanonik.

Karena, walaupun idenya sederhana, kekhasan cara menggunakannya seringkali sedikit lebih rumit.

Canonical Link Element: presentation from SMX West
Wednesday, February 25, 2009

Proses kanonikisasi

Ketika Anda memiliki beberapa pilihan untuk URL produk, kanonikisasi adalah proses memilih salah satu dari mereka. Untungnya, dalam banyak kasus akan menjadi jelas: satu URL akan menjadi pilihan yang lebih baik daripada yang lain.

Tetapi dalam beberapa kasus, mungkin tidak sejelas itu. Ini tidak perlu dikhawatirkan. Meski begitu, pada kondisi ini, itu masih sangat sederhana: cukup pilih satu! Tidak mengkanoniskan URL itu selalu lebih buruk daripada mengkanoniskan URL.

Cara mengatur URL kanonik

Mari kita asumsikan Anda memiliki dua versi halaman yang sama, masing-masing merupakan konten yang sama 100%. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka berada di bagian yang terpisah dari situs Anda. Dan karena itu warna latar belakang dan item menu aktif berbeda – tetapi isinya hanya itu. Kedua versi telah ditautkan dari situs lain, sehingga kontennya sendiri jelas berharga.

Jadi versi mana yang harus ditampilkan mesin pencari dalam hasil?

Misalnya, ini bisa berupa URL-nya:

  • https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/
  • https://www.garuda.website/wordpress/plugins/seo/

Contoh yang benar Penggunaan rel=canonical

Situasi yang dijelaskan di atas terjadi cukup sering, terutama di banyak situs berbasis sistem e-commerce. Suatu produk dapat memiliki beberapa URL berbeda tergantung pada bagaimana Anda sampai di sana. Disinilah fungsi rel= canonical sangat berguna. Dalam hal ini, Anda akan menerapkan rel = kanonik sebagai berikut:

  • Pilih salah satu dari dua halaman Anda sebagai versi kanonik. Ini harus menjadi versi yang Anda anggap paling penting. Jika Anda tidak peduli, pilih yang memiliki tautan atau pengunjung terbanyak. Ketika semua faktor ini sama, Anda boleh lemparkan koin. Anda hanya perlu memilih. Pakai hompimpah juga boleh.. Hohoho..
  • Tambahkan tautan rel = canonical dari halaman non-kanonik ke halaman kanonik. Jadi jika kita memilih URL terpendek sebagai URL kanonik, URL lain akan tertaut ke URL terpendek di bagian halaman – seperti ini:
<link rel="canonical" href="https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/" />

Semudah itu! Tidak lebih, tidak kurang. Anjay…

Apa yang dilakukan adalah “menggabungkan” dua halaman menjadi satu dari perspektif mesin pencari. Ini adalah “redirect versi lunak”, tanpa benar-benar mengarahkan pengguna. Tautan ke kedua URL sekarang dihitung sebagai versi tunggal, kanonik dari URL.

Mengatur URL kanonik dalam Yoast SEO

Dalam membangun situs wordpress, Plugin Yoast SEO adalah andalan saya. Bukan karena itu lebih baik dari yang lain, tapi faktor keterbiasaan saja. Sebagian besar situs wordpress juga menggunakannya.

Plugin Yoast SEO WordPress memungkinkan kita mengubah URL kanonik dari beberapa jenis halaman dalam pengaturan yang mudah. Anda hanya perlu melakukan ini jika Anda ingin mengubah kanonik menjadi sesuatu yang berbeda dari URL halaman saat ini.

Untuk posting, halaman, dan jenis posting khusus, Anda dapat mengedit URL kanonik di tab lanjutan dari metabox SEO Yoast:

Panduan-Lengkap-Rel-Canonical-Kenapa-Ini-Penting-min
Mengatur URL kanonik dalam Yoast SEO

Untuk kategori, tag, dan istilah taksonomi lainnya, Anda dapat mengubah URL kanonik di tempat yang sama di metabox SEO Yoast.

Kapan Anda harus menggunakan URL kanonik?

301 redirect atau kanonik

Jika Anda tidak yakin apakah akan melakukan redirect 301 atau menetapkan kanonik, apa yang harus Anda lakukan? Jawabannya sederhana: Anda harus selalu melakukan redirect, kecuali ada alasan teknis untuk tidak melakukannya. Jika Anda tidak dapat mengalihkan karena hal itu akan merusak pengalaman pengguna atau bermasalah, maka tetapkan URL kanonik.

Haruskah halaman memiliki URL kanonik self-referencing?

Pada gambar di atas, kitak menautkan halaman non-kanonik ke versi kanonik. Tetapi haruskah menetapkan halaman rel = kanonik untuk dirinya sendiri? Pertanyaan ini adalah topik yang banyak diperdebatkan di kalangan SEO.

Di Yoast, sangat menyarankan memiliki elemen tautan kanonik di setiap halaman dan Google telah mengkonfirmasi itu yang terbaik. Itu karena sebagian besar CMS akan mengizinkan parameter URL tanpa mengubah konten. Jadi semua URL ini akan menampilkan konten yang sama:

  • https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/
  • https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/?isnt=it-awesome
  • https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/?cmpgn=twitter
  • https://www.garuda.website/wordpress/seo-plugin/?cmpgn=facebook

Masalahnya adalah bahwa jika Anda tidak memiliki kanonik referensi-sendiri pada halaman yang mengarah ke versi URL yang paling bersih, Anda berisiko terkena ini. Dan jika Anda tidak melakukannya sendiri, orang lain dapat melakukannya untuk Anda dan menyebabkan masalah duplikat konten. Jadi menambahkan kanonik referensi-sendiri ke URL di situs Anda adalah langkah SEO “defensif” yang bagus. Pada plugin SEO Yoast hal ini telah diatur.

URL kanonik lintas-domain

Mungkin Anda memiliki konten yang sama di beberapa domain. Ada situs atau blog yang menerbitkan ulang artikel dari situs web lain sendiri, karena merasa konten tersebut relevan bagi pengguna.

Untuk itu Anda dapat menggunakan fungsi HTML kanonik dari setiap artikel, sehingga tautan rel=canonical mengarah langsung ke artikel asli. Ini berarti semua tautan yang menunjuk ke versi artikelnya diperhitungkan terhadap peringkat versi kanonik.

Masalah umum: URL kanonik yang salah

Ada banyak contoh di luar sana tentang bagaimana implementasi rel=canonical yang salah dapat menyebabkan masalah besar. Ada beberapa situs di mana kanonik di beranda menunjuk pada sebuah artikel, itu akan membuat beranda itu akan menghilang dari hasil pencarian.

Itu belum semuanya. Ada hal-hal lain yang tidak boleh Anda lakukan dengan rel=kanonik. Inilah yang paling penting:

  • Jangan mengkanonik arsip paginasi ke halaman 1. Rel = kanonik pada halaman 2 harus mengarah ke halaman 2. Jika Anda mengarahkannya ke halaman 1, mesin pencari sebenarnya tidak akan mengindeks tautan pada halaman arsip yang lebih dalam itu.
  • Jadikan 100% spesifik. Karena berbagai alasan, banyak situs menggunakan tautan relatif protokol, yang berarti mereka meninggalkan bit http / https dari URL mereka. Jangan lakukan ini untuk kanonik Anda. Anda punya preferensi, jadi tunjukkan.
  • Dasarkan kanonik Anda pada URL permintaan. Jika Anda menggunakan variabel seperti domain atau URL permintaan yang digunakan untuk mengakses halaman saat ini sambil membuat kanonik Anda, Anda salah melakukannya. Konten Anda harus mengetahui URL-nya sendiri. Jika tidak, Anda masih dapat memiliki konten yang sama di – misalnya – example.com dan www.example.com dan meminta masing-masing konten tersebut dikanoniskan sendiri.
  • Beberapa tautan rel = kanonik pada suatu halaman menyebabkan kerusakan.

rel=canonical dan jaringan sosial

Facebook dan Twitter juga menghormati rel=kanonik, dan ini mungkin mengarah pada situasi yang aneh. Jika Anda membagikan URL di Facebook yang memiliki titik kanonik di tempat lain, Facebook akan membagikan detail dari URL kanonik. Faktanya, jika Anda menambahkan tombol ‘like’ pada halaman yang memiliki titik kanonik di tempat lain, itu akan menunjukkan jumlah suka untuk URL kanonik, bukan untuk URL saat ini. Twitter bekerja dengan cara yang sama. Jadi ketahuilah ini saat berbagi URL atau saat menggunakan tombol-tombol ini.

Penggunaan lanjutan rel = kanonik

Tautan HTTP tautan kanonik

Google juga mendukung tajuk HTTP tautan kanonik. Headernya terlihat seperti ini:

Link: <https://www.example.com/white-paper.pdf>;    rel="canonical"

Tautan HTTP tautan kanonik sangat berguna saat mengkanoniskan file seperti PDF, jadi ada baiknya mengetahui bahwa ada opsi itu.

Menggunakan rel = canonical pada halaman yang tidak begitu mirip

Meskipun saya tidak akan merekomendasikan ini, Anda dapat menggunakan rel = kanonik sangat agresif. Google menghormatinya sampai pada tingkat yang hampir konyol, di mana Anda dapat mengkanoniskan konten yang sangat berbeda dengan konten lainnya.

Namun, jika Google mengetahui Anda melakukan hal ini, itu akan berhenti mempercayai kanonik situs Anda dan dengan demikian menyebabkan Anda lebih berbahaya …

Menggunakan rel = kanonik dalam kombinasi dengan hreflang

URL kanonik dalam hreflang, ini sangat penting bahwa ketika Anda menggunakan hreflang, setiap bahasa menunjukkan kanonik sendiri. Pastikan Anda memahami cara menggunakan kanonik dengan baik ketika Anda menerapkan hreflang, karena jika tidak, Anda dapat membunuh seluruh implementasi hreflang Anda.

Kesimpulan: rel=canonical

Rel = kanonik adalah alat yang ampuh dalam strategi SEO. Khusus untuk situs yang lebih besar, proses kanonikisasi bisa sangat penting dan mengarah pada peningkatan SEO utama.

Tapi seperti alat digital lainnya, Anda harus menggunakannya dengan bijak karena mudah untuk berbalik menjadi bahaya.

Demikian panduan lengkap Rel=Canonical ini dibuat dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Semoga bermanfaat

Sumber: Yoast SEO

2 komentar untuk “Panduan lengkap rel=canonical & kenapa ini penting?”

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *