Apa itu Content Marketing? Contoh, defenisi dan fungsinya.

Apa Itu Content Marketing - Contoh - Defenisi Dan Fungsinya

Jika Anda bingung dan bertanya apa itu Content Marketing, Anda tidak sendirian. Baca terus dan pada akhir artikel singkat ini, Anda akan tahu semua yang perlu Anda ketahui.

Dan, ini juga secara otomatis akan memberi tahu Anda, bahwa ini strategi content marketing, penting di abad digital.

Jika Anda tidak melakukannya, maka pesaing Anda yang melakukannya, dan karena itu, sebagian besar calon pelanggan potensial Anda, akan berada ditangan mereka.

Artikel content marketing ini, melanjutkan tulisan sebelumnya, di; Apa Itu Internet Marketing?

Mengapa Melakukan Content Marketing?

Kebanyakan orang, melakukan semacam penelitian yang signifikan, sebelum melakukan pembelian produk atau layanan jasa.

Pikirkan tentang terakhir kali Anda, ketika mempertimbangkan untuk membeli; laptop/smartphone/mobil/ bahkan alat pemotong kuku baru, Anda cenderung menghabiskan banyak waktu di Google dan YouTube. Melihat-lihat mulai dari spesifikasi, estimasi harga, kelebihan dan kekurangan, hingga merek, yang menarik buat Anda.

Saya tahu. saya melakuakn itu, ketika harus melakukan akuisisi penting! Termasuk dalam urusan pembelian produk dan layanan jasa. Dan kebanyakan orang modern, juga melakukan hal serupa.  

Mencari dan membaca ulasan dan pendapat, bertanya pada teman, atau, bahkan orang asing di media sosial dan merujuk pada opini komunitas/group, adalah cara terbaik untuk menemukan produk atau layanan yang tepat. Dalam memenuhi kebutuhan Anda.

Plus, di abad ke-21 dengan dunia informasi yang dapat diakses dari perangkat di saku Anda, itu mudah dilakukan.

Pelaku bisnis pintar! Mereka memahami hal ini. Dan, telah melakukannya. Tetapi, apa itu Content Marketing? Kadang-kadang ini disebut pemasaran inbound, dan haruskah Anda melakukannya? Mari kita lihat lebih jauh.

Content marketing atau Pemasaran Inbound

Dalam istilah sederhana, Content Marketing adalah tentang memahami masalah dan tantangan klien Anda, dalam mengambil keputusan yang mereka coba lakukan.

Berbekal pengetahuan ini, Anda membuat konten untuk membantu mereka. Masih bingung? Ini contoh sederhana.

Contoh Content Marketing Sederhana

Katakanlah Anda menjual gitar. Dan orang yang yang membutuhkan, masih bingung, apakah mereka harus membeli gitar akustik atau gitar listrik. Katakanlah Anda telah menetapkan target pasar Anda, yaitu penggemar besar facebook dan YouTube.

YouTube adalah situs hosting video – dan mudah untuk menyematkan video di facebook, jadi membuat video bantuan masuk akal. Anda meninjau beberapa video yang ada. Dan Anda melihat, mereka tidak memiliki trik. Lalu, Anda bisa membuat sesuatu yang lebih baik.

Anda membuat video, membagikannya, men-tweetnya, mempromosikannya, dan biasanya menaruhnya di berbagai saluran internet, menabur benih di benak orang-orang bahwa, Anda tahu barang-barang Anda.

Tidak ada penjualan keras, meskipun Anda mungkin mendorong orang ke arah tertentu, mungkin membuat mereka mendaftar ke buletin “tips gitar” Anda Atau hal lainya. Singkatnya, konten Anda menarik orang dan menunjukkan kepada mereka bahwa, Anda adalah pakar yang dapat dipercaya.

Tentu saja, ini adalah contoh sederhana. Dalam isolasi, satu video, mungkin hanya memiliki dampak terbatas pada bisnis Anda, mungkin tidak ada, tetapi sebagai bagian dari rencana, konten itu akan mengarah pada penjualan.

Metodologi Content Marketing

Metodologi Content Marketing adalah konsep sederhana. Ada beberapa versi, tetapi favorit saya adalah; Mantra Attract – Engage – Convert:

  • Attract – Menarik menggunakan konten hebat (blog, video, infografik, studi kasus, tutorial, e-book, dll).
  • Engage Terlibat dengan menghadirkan penawaran nilai yang berharga.
  • Convert Konversi, dari waktu ke waktu, menunjukkan kepada orang-orang Anda telah terlibat dengan mereka. Bahwa, Anda adalah orang yang tepat untuk menyelesaikan masalah mereka.

Tapi Ini Dunia Bising!

Meskipun konsep ini sederhana, eksekusi tidak sesederhana itu. Kita hidup di dunia yang bising di mana sulit untuk menarik perhatian orang.

Pikirkan tentang jumlah video yang Anda mulai tonton hanya untuk meninggalkannya 5 detik. Atau, jumlah posting blog yang menjanjikan yang dengan cepat Anda tinggalkan.

Ya, Jadi Buat Itu Relevan!

Satu-satunya cara yang dapat menjamin, untuk membuat konten Anda beresonansi dengan audiens yang sibuk dan miskin waktu adalah, membuatnya menarik dan relevan.

Saya tahu, saya lebih dari senang untuk menonton seluruh video, atau membaca artikel lengkap, jika itu menyentuh pikiran dan memecahkan masalah saya.

Pastikan Anda Terlibat Dalam Ketentuan-waktu mereka

Agar Content Marketing efektif, ada beberapa ide dasar yang perlu Anda pertimbangkan:

  • Aktivitas Content Marketing Anda harus melibatkan orang-orang dengan persyaratan mereka. Anda harus berada di tempat mereka dan menyediakan konten yang mereka inginkan.
  • Seperti yang telah disebutkan, buat konten yang relevan, menjadi super spesifik.
  • Ceritakan sebuah kisah dan tunjukkan bahwa Anda memahami kebutuhan mereka.
  • Pertimbangkan semua saluran berbeda yang perlu Anda peluk untuk mendapatkan konten Anda di luar sana (pencarian Google, twitter, facebook, YouTube dll).
  • Pastikan konten Anda memiliki tujuan yang jelas.
  • Tentukan bagaimana Anda akan mengukur efektivitas rencana Anda.
  • Ingatlah sifat konten yang selalu fresh. Ini akan ditulis secara terpisah. Jadi tunggu saja updatenya.

Jangan Menjual Kepada Orang, Bangun Kepercayaan

Saya tidak akan menghina Anda dengan persentase acak, tetapi diterima secara luas bahwa, pembeli mempercayai konten yang tidak dijual kepada mereka. Ini agak sangat jelas. Ini tidak berarti Anda tidak boleh memberikan penawaran di sana, mungkin unduhan sesuatu yang berguna sebagai imbalan untuk beberapa informasi tentang orang tersebut, seperti alamat email mereka. Tetapi hindari pendekatan “beli barang dari kami”, sekarang bukan saatnya untuk itu!

Permisi, Bolehkah Saya Mengganggu Anda Untuk Sesaat?

Ingat, Content Marketing berbeda dari pemasaran tradisional atau iklan konvensional. Dengan gangguan pemasaran, Anda membeli perhatian orang, biasanya, membuat mereka tidak nyaman.

Dengan Content Marketing, Anda membantu mereka, ketika mereka secara aktif mencari bantuan.

Jangan mengubah peluang ini menjadi iklan, gunakan untuk membangun kepercayaan dan kesadaran akan merek Anda.

Content Marketing dapat diukur, hemat biaya, dan berfungsi. Dikombinasikan dengan otomatisasi pemasaran, yang akan kita bahas di posting mendatang, ini adalah alat yang ampuh yang akan membangun merek Anda dan meningkatkan penjualan online Anda.

FAQs Content Marketing

Defenisi content marketing adalah?

Content Marketing adalah cara menjual gaya baru. Melalui pendekatan pemasaran strategis yang berfokus pada; menciptakan dan mendistribusikan konten yang berharga, relevan, dan konsisten. Ini bertujuan untuk menarik dan mempertahankan audiens yang jelas – dan, pada akhirnya, mendorong tindakan pelanggan untuk keuntungan bisnis. Semua ini biasanya dilakukan secara online.

Apa manfaat Content Marketing?

Setelah mengetahui definisi content marketing, maka Anda akan mulai mendapat gambaran tentang manfaatnya. Secara garis besar, manfaat pemasaran konten adalah:

1. Ini cara terbaik untuk menjangkau target audiens. Dengan menawarkan konten yang relevan dan berkualitas kepada mereka.

2. Ini adalah teknik yang sempurna untuk meningkatkan konten, website, dan penentuan posisi web bisnis Anda

3. Ini memungkinkan Anda untuk mentransmisikan nilai-nilai merek Anda.
Ini membantu Anda menarik dan mempertahankan klien potensial di Jejaring Sosial.

4. Membuat artikel dan konten yang relevan dengan audiens, memungkinkan Anda untuk mendapat manfaat pada SEO, yang membantu untuk mendapatkan  hasil pencarian organik dari masil pencari, seperti Google. Baca; Apa itu SEO?

Demikian, semoga tulisan singkat ini dapat menjawab pertanyaan tentang apa itu content marketing.

Sumber: Blog Red Evolution

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *