Meet Garuda Website. The Next Generation Digital Marketing Agency in Indonesia.

Apa itu Google Analytics dan bagaimana cara kerjanya

Alat ini memungkinkan Anda untuk melihat halaman bekerja paling baik atau mana yang perlu perubahan radikal.
Apa itu Google Analytics
istockphoto.com

Anda harus mengetahui masalah untuk dapat memperbaikinya. Itulah mengapa alat untuk mengindentifikasi ‘masalah’ sangat penting. Termasuk dalam pengembangan bisnis online.

Kabar baiknya, dalam lingkungan digital, segala sesuatu meninggalkan jejak. Yang diperlukan adalah, Anda tahu alat analisis yang sesuai untuk dapat digunakan. Di sinilah Google Analytics berperan. 

Google Analytics adalah alat analisis digital gratis yang disediakan Google untuk memberi laporan berupa basis data penting. Baik untuk tujuan pengembangan, maupun sebagai cara mengindentifikasi masalah pada situs bisnis Anda.

Google Analytics lahir pada tahun 2006 saat Google mengakuisisi Urchin. Sejak saat itu, tools ini bertumbuh menjadi salah satu platform profesional terkemuka dalam mengukur metrik. Yang dapat membantu siapa pun untuk membuat keputusan terbaik.

Sangat menarik, kan?

Apa itu Google Analytics?

Google Analytics memungkinkan Anda melacak blog, situs web, dan jejaring sosial. Selain itu, alat ini juga akan memberikan Anda laporan yang dapat disesuaikan. 

Merujuk pada entri di Wikipedia, Analytics “memberikan informasi yang dikelompokkan dari lalu lintas audiens yang masuk pada situs web, akuisisi, perilaku, dan konversi yang terjadi”  

Kendati sebagai alat gratisan, Google Analytics dapat dikatakan sebagai alat dominan. Bagaimana tidak, platform yang disediakan Google ini, menawarkan lebih banyak data dan metrik daripada yang lain.

Ada beberapa variasi elemen penting dan vital yang diberikan, seperti:

  • Jumlah kunjungan
  • Durasi kunjungan
  • Sumber lalu lintas
  • Halaman yang dikunjungi

Alat ini juga akan memberi bagian-bagian yang sangat berharga, seperti;

  • Bagian yang disukai pengguna Anda
  • Kata kunci yang digunakan
  • Termasuk, detail teknis perangkat pengunjung. Seperti jenis browser atau sistem operasi seluler yang digunakan pengguna.

Karena ini milik Google, maka Analytics juga otomatis kompatibel dengan alat Google lainnya. Sehingga, Analytics dapat digabungkan dengan AdWords, Blogger, Google web master, bahkan YouTube. 

Hebatnya lagi, ada berbagai sumber daya menarik untuk Analytics yang tersedia di Google Chrome. Anda juga bisa bermain dengan mereka.

Cara kerja Google Analytics

Alat Google Analytics mengumpulkan data menggunakan kombinasi cookie, browser, dan kode JavaScript.

Cara kerja Google Analytics dalam mengumpulkan informasi situs, itu menggunakan kode JavaScript yang harus dipasang pada halaman dan cookie yang dibuat saat pengguna mengakses web melalui browser.

Dalam prosesnya, Google Analytics akan mencatat seluruh aktivitas pengguna. Dari saat mereka tiba hingga dia meninggalkan situs web Anda. Selanjutnya, diubah menjadi laporan dalam bentuk grafik dan data statistik. Sehingga lebih mempermudah untuk menganalisa ketingkat lebih lanjut.

Dalam operasionalnya, itu didasarkan pada tiga proses utama, yakni: pengumpulan data, pemrosesannya, dan pembuatan laporan. Namun, untuk memulai proses tersebut, Anda harus sebagiknya menetapkan beberapa tujuan.

Selain menerangkan tiga aspek penting tersebut, saya juga akan mengulas tentang cara konfigurasinya.

Mari, kita masuk pada tahapan awal!

1. Pengumpulan Data

script Google Analitics

Ini adalah bagian dari proses awal Google Analytics. Dengan menggunakan kode JavaScript yang ditanam pada situs Anda, alat ini akan mengumpulkan informasi apa pun yang terjadi pada situs web. 

Dengan cara ini, Analytics mencatat kunjungan setiap kali pengguna melihat halaman dengan kode Google Analytics. Sementara, khhusus untuk kasus aplikasi perangkat seluler, Anda perlu menambahkan kode tambahan untuk setiap “aktivitas” yang ingin Anda lacak.

Untuk melihat lebih jauh terkait proses pengumpulan data, berikut cara kerja yang dapat diketahui.

  1. Server merespon dengan menampilkan halaman yang diakses pada browser pengguna. Dalam proses ini, browser telah mencatat sekaligus menganalisis data, dimana selanjutnya, akan mengirim beberapa bagian data tersebut pada server lain berdasarkan konfigurasi kode halaman yang dibuat. Beginilah cara kerja kode Pelacakan Google Analytics.
  2. Selanjutnya, browser pengguna yang mengakses halaman situs Anda, mengakses kode Analytics, sebagai bentuk perintah untuk; Platform dikirim dan disimpan dalam sebuah file bernama Urchin.js. Saat kode dijalankan, atribut dan navigasi yang diakses pengunjung sebelumnya dicatat.
  3. Setelah semua data dicatat dan dikumpulkan, kode membuat cookie di komputer pengunjung.
  4. Saat cookie sudah ditentukan, kode mengirimkan semua informasi itu ke server Google Analytics berupa file GIF yang tidak terlihat.
  5. Data tersebut, kemudian disimpan dalam bentuk file yang biasa disebut File Log dalam beberapa bagian data. Seperti setiap halaman yang dilihat. Data ini mencakup aspek seperti tanggal dan waktu, mesin pencari dari mana pengunjung berasal, jumlah kunjungan, dll.

2. Pengolahan Data

Dari data interaksi pengguna pada situs web yang dikumpulkan, Google Analytics memulai pemrosesan data. Ini termasuk mengubah data mentah menjadi data berguna yang memberi Anda informasi yang sangat berharga. Dalam prosesnya, setiap bagian data dianalisis secara terpisah. Artinya, atribut mereka terbagi dalam beberapa elemen.

Google Analytics mengubah setiap atribut menjadi elemen yang disebut ‘bidang’. Dengan beberapa cara, seperti, misalnya, alamat IP akan menjadi bidang “IP Pengunjung”. Setiap bagian atau baris menyediakan beberapa atribut, dan masing-masing disimpan di area yang berbeda.

Jika Anda menggunakan Google Analytics setiap hari, kemungkinan Anda melihat definisi model atribusi yang membantu Anda mengekstrak nilai dari data. 

Sangat penting bagi Anda untuk mendefinisikan model dengan sangat baik, dengan cara ini Anda akan memiliki informasi terbaik untuk mengambil keputusan atau kesimpulan dalam pengembangan atau perbaikan.

3. Configurasi

Google Analytics akan bekerja berdasarkan pengaturan yang ditetapkan (misalnya, filter) ke data mentah. Data yang telah diolah akan disimpan pada database. Setelah diproses dan dimasukkan ke dalam database, maka secara otomatis tidak dapat lagi diubah.

Karena, data Google Analitics sangat luas dan komplek, Anda perlu mengkonfigurasi fitur sesuai kebutuhan spesifik bisnis untuk dapat mengontrol bagaimana data muncul di dasboard akun Anda.

4. Pembuatan laporan

Laporan yang dihasilkan dapat dilihat baik dari layanan web Google Analytics itu sendiri, www.google.com/analytics atau dari ruang lain yang dapat menggunakan API pelaporan.

Setiap laporan dibuat berdasarkan perbandingan aktivitas lapangan. Itu artinya, aspek seperti kota pengunjung atau tingkat konversinya diperhitungkan.

Bagian inilah yang Anda perlukan untuk wawasan bisnis Anda.

Cara menetapkan tujuan dengan Google Analytics?

Nilai hebat Google Analytics yang sangat penting bagi bisnis online apa pun saat ini, adalah; kemampuan mengetahui cara kerja beberapa elemen vital dari proses strategi pemasaran digital Anda. 

Dalam hal ini, penting bagi Anda untuk mengetahui cara menetapkan tujuan penggunaan. Sehingga Anda bisa mendapatkan data sesuai kebutuhan untuk membuat keputusan yang berdampak besar untuk bisnis Anda.

Hebatnya lagi, melalui Google Analytics Anda dapat mengkonfigurasi banyak jenis tujuan. Dari durasi kunjungan ke halaman web, hingga informasi yang lebih spesifik seperti jumlah halaman yang dikunjungi, jumlah kunjungan, atau jumlah pengguna yang mengklik salah satu elemen yang ditampilkan pada halaman tertentu.

Jadi, Anda bisa benar-benar tahu, bagian mana halaman situs web Anda yang bekerja sesuai rencana. Dan mana yang tidak. Dengan begitu, Anda dapat melakukan apa pun untuk pengembangan yang lebih baik.

Anda bahkan bisa tahu, aktivitas klik pada item tertentu. 

Selain itu, Anda juga memiliki opsi untuk menggunakan target yang ditandai oleh alat secara otomatis.

The 4 Tujuan utama di Google Analytics adalah:

  1. Tujuan: Penentuan lokasi atau target wilayah.
  2. Durasi : Menandai durasi sesi.
  3. Halaman / layar per sesi : Ini adalah jumlah halaman yang dikunjungi dalam sesi yang sama.
  4. Peristiwa: Mengaktifkan tindakan yang sebelumnya Anda tentukan sebagai peristiwa.

7 model atribusi di Google Analytics

Setelah menetapkan tujuan, penting juga bagi Anda untuk menentukan model atribusi yang diperlukan untuk kebutuhan spesifik bisnis Anda. Model atribusi adalah sistem yang digunakan untuk menetapkan nilai kontribusi ke tujuan dari setiap saluran yang mengintervensi pengalaman pengguna.

Berikut adalah 7 model atribusi penting yang disediakan Google Analytics untuk kebutuhan spesifik bisnis Anda:

  1. Atribusi interaksi terakhir: 100% nilai konversinya dikaitkan ke saluran sebelumnya yang telah berinteraksi dengan klien, sebelum melakukan konversi.
  2. Klik tidak langsung terakhir: Dalam kasus ini, total nilai konversi diatribusikan ke saluran sebelumnya yang telah diklik pelanggan; sebelum melakukan pembelian.
  3. Klik terakhir AdWords: Konversi diberikan pada iklan terakhir yang diklik pengguna, sebelum melakukan konversi. Terlepas dari apakah dia sebelumnya mengeklik iklan lain atau tidak.
  4. Interaksi pertama: Nilai konversi diberikan sepenuhnya ke saluran pertama yang berinteraksi dengan pelanggan
  5. Atribusi linier: Menetapkan kredit yang sama ke setiap interaksi saluran sampai terjadi konversi. Oleh karena itu, semua titik kontak diasumsikan memiliki kepentingan yang sama.
  6. Atribusi penurunan waktu: Model yang memiliki durasi 7 hari yang telah ditentukan. Titik kontak yang terjadi tujuh hari, sebelum konversi menerima setengah nilai dari nilai yang terjadi pada hari yang sama saat konversi. Selain itu, nilai yang terjadi 14 hari sebelumnya mendapatkan seperempat atribusi. Dan tindakan yang dihasilkan 30 hari sebelumnya menerima atribusi minimum.
  7. Pengaitan menurut posisi: Ini adalah model campuran antara model pengaitan interaksi terakhir dan interaksi pertama. Alih-alih mengaitkan semua nilai ke satu interaksi, interaksi di antara keduanya dibagi.

Metrik terpenting di Analytics?

Site UsageContentGoalse-CommerceAdvertising
BounceTotal Unique SearchesTotal Goals StartUnique PurchasesClicks
Bounce RateSearch RefinementsGoals 1Product RevenueCost
ExitTime After SearchGoals 2QuantityImpressions
Exit (%)Search DeptGoals 3RevenueCTR
Time on PageSearch ExitGoals 4Per Visit ValueCPC
PageviewsUnique PageviewGoals 1 CompletionsRPCCPM
Time on SiteVisit with SearchGoals 2 CompletionsAvarage ValueCost per Goal Conversion
Avg. Time on SiteGoals 3 CompletionsShippingCost per Goal Transaction
EntrancesGoals 4 CompletionsTaxCost per Conversion
Page/VisitTotal Goals ValueTransactions
New VisitGoals 1 Value
VisitGoals 2 Value
Goals 3 Value
Goals 4 Value
Per Visit Goals Value
Goals Conversion Rate
Metrik Google Analytics

Memahami infromasi apa yang dibutuhkan, memungkinkan Anda mendapatkan hasil maksimal dari alat ini? 

Mari kita lihat, tiga metrik utama dan esensial di Google Analytics yang dapat menjadi dasar optimasi hasil terbaik.

1. Waktu rata-rata di halaman

Ini adalah metrik yang menghitung waktu yang dihabiskan pengguna di situs web Anda. Kali ini rata-rata, artinya, mengacu pada pengunjung normal.

Google Analytics menawarkan informasi tentang waktu rata-rata yang dihabiskan di situs web, jadi bukan untuk setiap pengguna.

Informasi ini dapat membantu Anda mengungkap pentingnya faktor-faktor seperti:

  • Tingkat minat pembaca pada konten Anda.
  • Kecepatan membaca rata-rata halaman.
  • Tingkat keterlibatan halaman web Anda.

Selain itu, menarik untuk menggabungkan data ini dengan data yang mengacu pada hubungan antara perpanjangan konten dan waktu permanen. Jika konten Anda luas tetapi waktu pengunjung tinggal tidak melebihi satu menit, sesuatu sedang terjadi.

Ada yang harus diperbaiki di halaman itu.

Waktu permanen adalah data penting untuk beberapa situs web, terutama yang berfokus pada nilai konten mereka. Namun, untuk halaman web mana pun, waktu tinggal yang lebih lama, selalu identik dengan kesuksesan.

2. Referensi

Dari mana asal pengguna? Salah satu cara terbaik untuk mengetahui asal pembaca situs web Anda adalah mengetahui apa yang ditautkan situs web lain ke situs Anda. Anda bisa menyebutnya backlink.

Referensi, atau rujukan, adalah indikator yang akan memberi tahu Anda dari situs web atau sumber apa pembaca Anda berasal. Data ini ditampilkan dalam tabel yang memperhitungkan sumber lalu lintas yang memberikan lalu lintas kepada Anda.

Tabel ini juga menunjukkan jumlah pengguna yang berasal dari situs web, serta jumlah lalu lintas yang berasal dari situs umum. 

Lalu lintas organik juga dianalisis, yang datang baik melalui tindakan SEO (search engine optimization) atau oleh pengguna yang masuk langsung ke situs web Anda.

Data rujukan sangat penting. Mengetahui situs yang merujuk Anda dan memberi Anda lalu lintas adalah fakta dasar yang memungkinkan Anda membangun jembatan dengan mereka. 

Ingatlah bahwa; tautan adalah salah satu pilar untuk dapat mendapat peringkat lebih baik di Google adalah mendapatkan tautan berharga dari situs lain. Untuk itu, sangat penting untuk memiliki data seperti referensi.

Ini juga memungkinkan Anda untuk melihat sejauh mana efektivitas link building yang telah dilakukan.

3. Minat

Salah satu aspek penting dari pemasaran adalah menemukan dan mengidentifikasi pengguna, orang-orang yang mungkin tertarik dengan penawaran Anda. Anda dapat melakukan ini, antara lain, dengan mengetahui dari faktor minat. 

Untuk konten marketing, penting untuk memahami minat dan masalah yang menggerakkan pelanggan Anda.

Jika Anda ingin terhubung dengan pelanggan, Anda perlu memiliki informasi tentang mereka. 

Google Analytics menawarkan informasi berharga ini melalui kata kunci atau konsep yang digunakan dalam pencarian. 

Minat adalah tema dan kata-kata yang membuat klien mendatangi Anda. Ide apa yang membuat situs web Anda menarik?

Dalam kombinasi dengan metrik lain, dimungkinkan untuk menganalisis minat klien. Melalui minat ini, Anda dapat lebih menentukan kata kunci yang Anda gunakan di situs web Anda. 

Kesimpulan

Apa yang akan membantu strategi pemasaran online untuk mendapat lebih banyak peluang sukses?

Mungkin saja Anda memiliki banyak lalu lintas di situs web Anda, tetapi sedikit konversi, itu artinya, Anda harus melihat corong konversi yang telah Anda tetapkan di Google Analytics. 

Dengan cara ini Anda dapat mengetahui cara kerja situs web Anda, jumlah pengguna yang datang melalui saluran yang berbeda, halaman mana yang bekerja paling baik atau di halaman mana Anda harus mulai membuat perubahan radikal. 

Singkatnya, optimalkan konversi situs web Anda. 

Google Analytics mengukur lalu lintas dan bagaimana cara mencapainya. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Previous Article
apa itu digital marketing

Apa Itu Digital Marketing? Mengapa Ini Penting Untuk Anda?

Next Article
Cara Membuat Judul Artikel

10 Cara Membuat Judul Artikel Blog ber-CTR Tinggi

Related Posts
Total
2
Share