Meet Garuda Website. The Next Generation Digital Marketing Agency in Indonesia.

Apa itu Algoritma Google Pigeon & Dampaknya Pada SEO Lokal

Apa itu Algoritma Google Pigeon

Apa pun bentuk bisnis Anda, local SEO merupakan hal penting untuk dilakukan. Ini adalah tentang bagaimana bisnis Anda muncul dalam hasil penelusuran lokal. Dan ketahuilah bahwa, yang menentukan peringkat dalam hal ini adalah Algoritma Google Pigeon.

Algoritme lokal Google bernama Pigeon ini, telah membawa penelusuran lokal ke tingkat kekhususan dan akurasi yang sama sekali baru. Ini yang kemudian membuat, ketika Anda mengetik warung bakso terdekat, yang muncul di hasil pencarian paling atas, adalah fitur Google Map.

Memberi Anda 3 opsi warung bakso yang benar-benar berada di wilayah dekat Anda. Bukan di kota lain. Apalagi di Negara lain. Hohoho…

Kita tidak akan mengulas tentang kenapa Local SEO itu penting. Tapi, jika ingin tahu lebih, kami telah mengulasnya secara panjang lebar. Baca artikel kami sebelumnya;

Kali ini, kita akan membahas tentang apa itu Algoritma Google Pigeon. Fungsi dan cara kerjanya terhadap peringkat Local SEO.

Apa itu Algoritma Google Pigeon?

Algoritma Google Pigeon adalah istilah yang digunakan untuk nama kode yang bekerja dalam penyempurnaan hasil penelusuran menjadi lebih berguna, relevan, dan akurat, khusus untuk kueri lokal.

Algoritma Google Pigeon pertama kali rilis yakni pada tanggal 20 Agustus 2013. Walau pun rilis pertama dilakukan di AS, Pigeon kemudian diluncurkan di Kanada, Inggris, dan Australia pada 22 Desember 2014.

Sepanjang sejarah update algoritma Google, Pigeon dianggap membawa perubahan besar terhadap halaman hasil pencarian. Sejak update algoritma Venesia 2012. Baca: Sejarah Lengkap Update Algoritma Google

Bagaimana tidak, sejak Algoritma Pigeon gentayangan di internet, itu membawa perombakan besar pada hasil pencarian organik lokal. Hingga saat ini!

Pigeon dirancang menyempurnakan algoritme penelusuran lokal Google, agar lebih dekat dengan algoritme web mereka. Ini juga sekaligus meningkatkan parameter peringkat berdasarkan jarak dan lokasi. 

Pakar SEO sempat heboh. Saat awal Google Pigeon beroperasi, komunitas SEO lokal melaporkan perubahan harian pada peringkat lokal dan organik lokal selama berminggu-minggu. Termasuk soal penggantian luas gaya 7 paket hasil lokal yang lebih lama dengan paket yang hanya menampilkan 3 daftar.

Algoritma Google Pigeon
Sumber gambar: https://moz.com/blog/local-hummingbird-results

Tujuan Google membuat Pigeon?

Google menciptakan algoritma Pigeon memiliki tujuan cukup mulia. Dimana memungkinkan peringkat daftar lokal dalam hasil pencarian menjadi lebih sempurna.

Disisi lain, ini juga membantu pengguna menemukan apa yang mereka cari dengan hasil lebih spesifik di area lokal mereka. 

Pigeon Malaikat Bisnis Kecil Lokal

Pigeon muncul bak Malaikat untuk pelaku usaha kecil untuk target lokal. Jika sebelumnya, hasil pencarian lokal di dominasi oleh situs-situs raksasa, sejak algoritma satu ini muncul, hasil pencarian lokal yang spesifik memungkinkan bisnis lokal kecil muncul dan lebih diutamakan.

Setelah Google Pigeon beraksi, warung Bakso di sisi timur Jakarta akan memiliki peringkat yang lebih baik bagi warga Jakarta timur – dengan menghilangkan peringkat yang lebih rendah di wilayah barat. Sementara Warung Bakso di sisi barat Jakarta, akan berperingkat lebih baik di sisi barat, dengan menurunnya peringkat di timur. 

Saya kira tingkat kepuasaan dari masing-masing warung bakso, memang bergantung pada sisi mana mereka muncul. Pun demikian bagi mereka yang melakukan pencarian. 

Artinya, ada banyak orang mendapat manfaat dari update algoritma ini. Apakah mereka seorang blogger, jurnalis, pemilik bisnis, atau pengguna Google sendiri.  

Namun, beberapa pihak mungkin mengalami kerugian setelah munculnya Pigeon. Khususnya bagi mereka yang tidak mengoptimalkan SEO Lokal

Baik atau buruk, apa pun itu, bagi pelaku bisnis yang sangat mengandalkan Search Engine Optimization, Google Pigeon adalah pengubah permainan. Anda harus ikut dalam permainan jika ingin tetap mendapat tempat.  

Ada alasan kuat bagi Google, kenapa Pigeon dibuat. Itu yakni;

Skenario Google Pigeon

Kita akan mengambil gambaran dalam kehidupan nyata. Ini untuk membantu Anda lebih memahami. Katakanlah, misalnya, nama Anda Budi, Anda menginginkan Nasi Goreng Pedas dan paling lezat yang dikenal manusia. (Saya heran, mengapa semuanya harus tentang makanan – tetapi memang begitulah). 

Ambil handphone Anda, langsung buka Google dan ketik ‘Nasi goreng pedas terbaik di dekat saya’. Google akan segera menjawab melalui halaman hasil penelusuran mereka.  

Anda klik hasil pencarian bagian pertama yang muncul, melalui proses online, pesan Nasi Goreng Pedas untuk dikirim ke rumah Anda. Anda duduk di rumah selama satu jam, dua jam, tiga jam, dan mulai putus asa, Nasi Goreng Pedas yang Anda pesan ternyata jaraknya cukup jauh. Ternyata Anda memesannya dari kota yang jaraknya lima setengah jam. 

Siapa yang mau itu? Nasi Goreng Dingin! Tak seorangpun! Anda pasti menginginkan apa yang Anda cari, Nasi Goreng yang memang… dekat dengan Anda. 

Di sinilah Google Pigeon penting! Dimana dapat membantu Anda menemukan penjual Nasi Goreng yang Anda cari. 

Pigeon memang seekor Merpati yang tidak pernah ingkar janji. Ia benar-benar mencari yang dekat dan tidak membiarkan Anda harus menunggu lama.  

Ini akan kita jelaskan dalam fungsi dan keunggulan Pigeon, dibawah ini;

Fungsi dan Keunggulan Pigeon

Berdasarkan keterangan MOZ, perubahan besar terlihat pada beberapa hal utama, itu diantaranya;

  1. Salah satu tujuan yang dinyatakan Google untuk pembaruan Pigeon adalah untuk menghubungkan algoritme lokal mereka lebih dalam ke algoritme web tradisional mereka untuk memanfaatkan sepenuhnya ratusan sinyal peringkat yang masuk ke algoritme web. Ikatan baru ke algoritme web ini lebih jauh menekankan perlunya bisnis lokal memiliki keberadaan web organik yang kuat untuk bersaing memperebutkan peringkat lokal.
  2. Pada saat yang sama, Pigeon dijadwalkan menampilkan peningkatan kemampuan Google untuk menghitung jarak dan lokasi bisnis lokalDalam banyak kasus, tampaknya radius pencarian telah dipersempit, mendukung bisnis yang paling dekat dengan lokasi fisik pencari. Misalnya, saat menelusuri kueri seperti “rumah makan padang di Kuta Bali”, pengguna di area Pantai Kuta Bali akan menerima hasil lokal yang dipersempit ke lingkungan itu, bukan hasil untuk seluruh wilayah Kuta Bali. Dampak menyeluruh Pigeon pada paket lokal cukup menantang untuk didokumentasikan karena fluktuasi peringkat merajalela selama berminggu-minggu setelah pembaruan, dengan beberapa SEO lokal berteori bahwa Google mungkin telah menguji A / B kumpulan hasil yang berbeda .

    Dengan batas peta yang digambar ulang ke radius yang lebih sempit (baik sebagai bagian dari pembaruan Pigeon atau sebagai hasil dari pengujian A / B secara bersamaan) pasca-Pigeon, banyak bisnis tiba-tiba berada di luar paket yang mereka rangking sebelumnya. Maju cepat beberapa tahun dan Google telah menjadi sangat ahli dalam meramalkan metrik seperti jarak antara pencari dan bisnis, dan Pigeon mungkin terlihat paling jelas sebagai langkah di jalur itu.
  3. Salah satu hasil Pigeon yang paling menonjol adalah hilangnya hasil lokal 7 paket (kumpulan 7 daftar bisnis lokal Google yang biasanya ditampilkan saat kueri mesin telusur memiliki maksud lokal, seperti “rumah makan padang Kuta Bali” atau “pengacara di Kuta Bali”). Seiring berjalannya waktu, Google terus mengurangi jumlah cantuman bisnis lokal yang ditampilkannya di paket hasil lokalnya, awalnya dimulai dengan 10 cantuman dan, pada 2015, beralih ke hanya 3 cantuman per paket di hampir semua kasus . Pigeon diluncurkan satu tahun sebelum peralihan massal ke paket 3, dan dapat dilihat di belakang sebagai langkah menuju adopsi penuh paket berukuran kecil ini. Pengurangan ukuran paket ini membuat banyak bisnis di luar hasil lokal, berjuang keras untuk mendapatkan visibilitas lokal.
  4. Seperti banyak pembaruan Google, pembaruan Pigeon tampaknya menghasilkan peningkatan sementara daftar spam yang masuk ke dalam paket, menekankan kelemahan kritis algoritme lokal serta kebutuhan publik untuk secara sukarela melaporkan pelanggaran  pedoman Google. Salah satu aspek Pigeon yang sangat membuat frustrasi adalah ketidakmampuan Google yang sedang berlangsung dan yang belum terselesaikan untuk membedakan antara nama bisnis yang sah dan  yang telah diedit untuk berisi kata kunci pencocokan tepat. Paket lokal yang menampilkan nama bisnis spam berkembang biak, mendorong bisnis yang sesuai dengan pedoman keluar dari paket.

Membuktikan keberadaan web Anda

Pigeon merupakan tantangan bagi pemilik bisnis lokal karena, alih-alih menghukum praktik SEO black hat, Pigeon mendefinisikan ulang, sekaligus memperkuat pendirian Google untuk fokus pada relevansi.

Ada beberapa faktor yang sedikit atau tidak dapat dikontrol oleh bisnis.

Misalnya, bisnis tidak dapat mengontrol radius yang digunakan Google di sekitar titik pencari untuk menghasilkan hasil jawaban untuk pencarian lokal. 

Bahkan jika rumah makan Sunda di sisi Selatan Jakarta menawarkan santapan terbaik, mungkin kurang beruntung dalam hal peringkat paket lokal, jika pengguna melakukan pencarian yang kebetulan berada di sisi utara kota. 

Aspek seperti ini, jelas tidak dapat diakali oleh bisnis.

Tetapi untungnya, faktor lain dapat dioptimasi untuk sukses dalam lanskap pasca-Pigeon, termasuk:

  • Penekanan pada sinyal organik tradisional – Pembuatan tautan yang cerdas, menerbitkan konten website yang berkualitas, dan Otoritas Domain yang bagus, semuanya mendukung peringkat organik lokal yang tinggi.
  • Penekanan pada konten hiperlokal – Membuat konten teks, video, dan gambar yang mengaitkan bisnis Anda dengan lingkungan atau wilayah lokal tertentu, akan memperkuat otoritas Anda sebagai sumber daya untuk radius pencarian yang dipersempit.
  • Penekanan pada dasar-dasar SEO lokal – Bersaing dalam urutan 3-paket, bergantung pada mendapatkan segalanya dengan benar pada faktor SEO Lokal. Tindakan yang harus diambil termasuk meningkatkan akurasi dan luasnya kutipan Anda, menghapus daftar duplikat, mendapatkan ulasan yang disukai, dan banyak lagi tugas mendasar. Merek-merek besar harus memberikan perhatian khusus pada hal-hal mendasar ini; mengabaikan eksekusi yang tepat dapat menahan mereka kembali di peringkat lokal untuk ratusan atau ribuan lokasi mereka.
  • Pelaporan spam – Saat Google gagal mengawasi hasil lokalnya sendiri, Anda dapat membantu. Pertama, pastikan Anda mengetahui pedoman Google tentang surat tersebut, dan kemudian mengambil langkah untuk menyamakan kedudukan untuk semua bisnis lokal dengan melaporkan pelanggaran yang Anda temui. Google mungkin tidak selalu menindaklanjuti laporan Anda, tetapi upaya ini sepadan dengan upaya, terutama jika mendemosikan pelaku spam dapat membebaskan posisi yang lebih tinggi untuk bisnis Anda. Tentu saja, jangan pernah melaporkan bisnis hanya karena dimiliki oleh pesaing. Laporkan daftar yang melanggar pedoman Google saja.
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts
Total
1
Share